OM TELOLET OM

 

 Jargon "Om Telolet Om" semakin fenomenal, mendadak menjadi aksi hiburan bagi semua kalangan dan profesi, mulai dari anak-anak, selebriti sampai politisi.

 Kali ini saya tidak  akan membahas tentang jenis klakson ataupun bunyinya, melainkan  dari sisi linguistiknya, persisnya Neuro Semantics (NS).
Semua orang awam pasti bingung apa itu NS, bahkan mungkin untuk para praktisi hipnosis dan NLP sekalipun.

NEURO-SEMANTICS ( NS ) adalah derivatif baru dari NLP yang mempelajari dan membedah  lebih mendalam tentang pola berpikir manusia, mempelajari tentang bagaimana cara berbahasa dan proses berpikir seseorang sehingga mampu mempengaruhi keputusan yang diberikan atas suatu kejadian, sehingga menghasilkan tindakan.
 NS ini mempermudah kita untuk  "memodifikasi" cara berpikir dan berperilaku  sesuai dengan tujuan secara optimal.

Dalam NS, tidak setiap kata memberi pengaruh yang sama bagi setiap orang, justru yang memberikan pengaruh adalah arti atau makna yang kita berikan atas kata tersebut
 Masih bingung?

 OK saya beri contoh sederhana, yaitu jargon yang kini fenomenal
 " Om Telolet Om".
 Bagi anak-anak " Om Telolet Om" berarti sesuatu yang mengasyikkan dan menyenangkan bahkan bisa menjadi obat kepenatan dan kebosanan.

Hasilnya ketika mendengar atau berteriak  "Om telolet OM" , secara otomatis mereka langsung merasa senang dan gembira. Sensasinya akah bertambah    jika ini dilakukan langsung di pinggir jalan bersama teman temannya menunggu bis telolet datang, lalu  mereka berteriak dan berjoget-joget "Om telolet OM" .
Bagi mereka, bahagia itu sederhana.

Lain lagi bagi Polisi atau Dishub, jargon ini berarti sesuatu yang membahayakan dalam berlalu lintas, jadi harus dihentikan segera.
Akibatnya, Polisi dan Dishub merazia bis-bis yang memiliki klakson telolet, dan mengancam  hukuman yang tegas kepada para supir bis yang membunyikan klakson telolet di jalan.

Dari contoh di atas membuktikan bahwa meskipun jargon " Om Telolet Om"  memiliki kata yang  sama, tapi mempunyai arti yang berbeda,  contohnya bagi anak-anak dan Polisi.
 Mengapa bisa demikian?
 Karena dalam proses tumbuh kembang seorang personal, banyak hal yang terjadi dan mempengaruhi proses kognisinya, baik positif maupun negatif. Materi ini akan dibahas pada training TEH ( The Ethnic Hypnoaura) 14 Januari mendatang.

Dalam diri setiap manusia  banyak terjadi lapisan pada proses berpikir( layers of mind ), yaitu setiap lapisan memberi makna yang berbeda dan saling berinteraksi sehingga menghasilkan respon dan tindakan tertentu.

Nah sekarang saya ingin bertanya kepada anda,
Jika Anda sedang  menyetir , tiba-tiba dihampiri oleh  cabe cabean bertanktop warna pink yang  naik motor bertiga, terus  memepet mobil Anda,  lalu berteriak sambil mendesah " OM TOLELOT OM" ,
apa ini artinya  dan apa tindakan anda selanjutnya ?


 

 

 

 

 

 
 
 
 

 
 
 
 
Jasa website